Wednesday, May 4, 2011

.:semuanya milik Dia:.

~Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang~



Ubat juga pahit bukan?

Ayah sahabat saya ada berpesan dalam candanya;

"Kalau hari-hari kita makan makanan yang manis,memanglah sedap,tapi akhirnya kita yang merana sakit.Sebab itulah kena juga sekali sekala makan yang pahit.Walaupun tak sedap,tapi menyihatkan macam makan sayur,makan ubat.Barulah hidup lebih bermakna walaupun tak makan manis sepanjang masa."
(^_^)

Nasihat yang santai,namun dalam maknanya.

Kesihatan yang berpanjangan adalah idaman semua.Rasa-rasanya,jika diberi pilihan,pasti tiada seorang pun akan memilih untuk hidup dalam kesakitan,dalam sengsara.Pasti yang diimpi kehipupan yang sihat sepanjang hayat,tanpa kesakitan yang membebankan,tanpa sekelumit duka.Pasti semua orang menginginkan kehidupan yang bahagia ke akhirnya,yang tidak dilanda badai yang boleh membunuh kemanisan hidup.

Namun hakikatnya,bukan kita yang mengatur perjalanan hidup ini.
Kerana semuanya milik DIA.



Alhamdulillah,syukur yang tiada henti buat DIA Sang Pencipta,yang mencipta saya dan anda semua,kerana telah mengurniakan dan memberi kesempatan untuk kita menikmati hidup yang sangat singkat ini.Seinfiniti kesyukuran pada DIA yang memiliki nyawa saya dan anda,yang masih meminjamkan nyawa pada jasad kita.Pujian buat DIA yang masih terus menerus memberi nikmat yang tak terhitung oleh kita,nikmat yang membolehkan kita terus melayari kehidupan yang fana ini.

Bila bercerita tentang ini,ada dua perkara yang terlintas di fikiran saya.
SABAR dan SYUKUR.

Syukurlah...

Telah Allah maklumkan pada kita dalam firmanNya;

(Ibrahim:7)
"Dan ingatlah ketika Tuhan kamu berfirman:'Sesungguhnya jika kamu bersyukur,akan Aku tambahkan lagi nikmat kepadamu,akan tetapi jika kamu mengingkari(kufur),maka sesungguhnya azabku amatlah pedih' "

Syukurlah dengan apa yang kita miliki sekarang.Kerana selaut syukur kita belum pasti terbayar segala nikmat yang Allah kurniakan pada kita.

Saya suka memerhati.Dan saya sangat suka perhatikan kehidupan orang lain.

Di kampus saya,ada program yang dibuat khusus untuk mereka yang cacat penglihatan.

Sungguh,saya sangat terharu,bila mereka mampu menghabiskan hafalan 6 juzuk setiap semester dalam keadaan mata yang tak celik,tidak mampu menimati indahnya dunia ciptaanNya ini....Subhanallah...Luluh jiwa saya waktu itu,betapa tahajud menjadi makanan harian buat mereka,memohon kekuatan pada yang Maha Gagah itu,agar dapat menjalani kehidupan seperti insan normal yang lain...

Betapa sikitnya syukur saya padaNya......

Sabarlah...

Sungguh,sabar itu indah.

".....sesungguhnya Allah bersama dengan orang-orang yang sabar."
(al-Baqarah:153)

Allah sentiasa bersama kita bila ujian datang menjengah jendela hidup.
Dia tidak pernah melupakan kita.Cuma kita sombong,rasa yang boleh harungi ujian sendirian tanpa bantuanNya.

Allah yang kuniakan ujian,Dia juga memberi kita jalan penyelesaian.

Saya juga sering kalah,dengan desakan perasaan yang sering terbuai dengan hasutan syaitan.
Airmata saya juga selalu tumpah,mengenang beratnya ujian yang diberi.

Hikmah ujian itu,lebih banyak.

Alah bisa tegal biasa.

Ujian yang Allah kurniakan buat saya,membentuk saya menjadi seorang yang lasak,tahan diasak,memjadikan saya lebih teguh,sukar diagak,dan lebih matang mengharung hidup.

Hidup kita,milik Dia.
Nyawa kita,milik Dia.

Dia Maha Tahu apa yang terbaik untuk hamba-hambanya.
Sedangkan kita jahil tentang apa yang baik untuk kita.

Renungkan hikmah ujian itu.
Kerana ia turun bukan untuk menganiaya,tapi untuk mendidik supaya menjadi dewasa.
Supaya kenal tendang terajang hidup yang fana.

Bersyukur dan bersabarlah.
Kabus hitam pasti berarak pergi.

Terus berharap padaNya.
Kerana kita semua milik Dia.....

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...