Monday, June 6, 2011

.: Kecewa? :.


.Bismillahirrahmanirrahim.





"Wahai anak-anakku,pergilah kamu,carilah (berita) tentang yusuf dan saudaranya dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah.Sesungguhnya mereka yang berputus asa dari rahmat Allah,hanyalah orang-orang yang kafir."
(Yusuf:87)



"Kenapa apa yang aku nak,aku tak pernah dapat?Aku nak keluarga bahagia macam orang lain,tapi kenapa aku hidup dalam keluarga yang berpecah belah?Aku nak duit banyak,boleh beli ini,boleh beli itu,Tuhan bagi aku miskin.Aku nak hidup senang,Tuhan bagi aku hidup susah.Aku usaha sungguh-sungguh belajar,aku doa tiap-tiap malam,tapi Tuhan bagi aku fail!!!Tuhan tak adil!!!!Baik aku gagal.Usaha bagai nak mati pun gagal jugak.Aku malas dah nak buat apa-apa lagi.Nak usaha pun mesti tak dapat langsung.Aku give up la".

Putus asa.
Semua usaha yang dibuat tidak membuahkan hasil seperti yang diimpi.
Malah lebih teruk pulangannya.
Kecewa.
Yang disusuli dengan putus asa.

Kecewa keputusan peperiksaan tidak seperti yang diharapkan.
Hampa bila permohonan ditolak.
Mengeluh bila nasib lebih buruk dari orang lain.


Monolog protes seorang hamba.
Tak mustahil berlaku pada kita.Yang belajar agama tinggi-tinggi,pelajar syariah,usuluddin,bahkan huffaz sekalipun.
Bila kita tak dapat sesuatu yang kita nak,pasti monolog ini akan terlintas di benak.
Nauzubillah.Moga Allah lindung kita dari itu semua.

Kenapa putus asa?

Kerana iman kita padaNYA belum cukup teguh.
Berimankah kita dengan ayat ini?

"....Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui."

Ayuh,tadabbur ayat Al-Baqarah:216.

Kita tidak yakin yang bahawasanya,Allah itu mengetahui setiap sesuatu.Dia yang mengatur perjalanan alam ini,dari sebesar-besar makhluk seperti planet,hingga sekecil-kecil makhluk sebesar sel?Tiada yang mustahil bagiNya.

Kita nak jadi dapat 4.0 dalam setiap peperiksaan.Tapi,adakah 4.0 itu,baik untuk kita?
Kita nak hidup kaya-raya,tapi,terbaikkah hidup yang begitu untuk kita?
Kita mahu lanjut pelajaran di luar negara seperti yang lain,tapi adakah kita pasti yang kita inginkan sangat itu terbaik untuk kita?
Adakah kita tahu??

Siapa yang tahu tentang semua itu?

ALLAH.
Dia Maha Tahu.

DIA tahu,bila kita dapat 4.0 dalam peperiksaan itu nanti,kita akan jadi lebih sombong,bongkak.DIA tahu kalau kita hidup mewah,senang,kita akan lupa DIA.DIA tahu bila kita dapat sambung belajar luar negara kita akan jadi angkuh,mendabik dada,konon 'akulah orang paling berjaya'.DIA tahu,kalau diberi nikmat,kita tak akan menghargainya,jauh sekali untuk mensyukurinya.

Allah dah bagi banyak nikmat,tapi kita yang tidak mensyukurinya.

Jadi kenapa kita pula yang kena putus asa?

Punca putus asa

Anatara punca putus asa adalah kita tidak bersyukur dengan nikmat yang dikurnia.

Kecewa dengan keputusan hanya sekadar melayakkan diri untuk meneruskan pengajian.

Sepatutnya,bersyukur dengan keputusan sebegitu.Lihat hikmah disebalik anugerah itu.Kita tak cemerlang,tapi kita lebih dekat dengan Allah.Kita bersyukur,ada kawan kita yang berhempas pulas,bersabung nyawa belajar,tetap gagal.Kita yang lulus ini bersyukur kerana masih diberi peluang untuk memperbaiki kelemahan diri.

Janji Allah untuk yang bersyukur,akan ditambahkan lagi nikmat untuknya.(Ibrahim:7)

Jangan putus asa.

Bila kita give up,kita seolah-olah memperlekeh dan menidakkan kuasa Allah keatas kita.Konon nak tunjuk hero,tanpa bantuan Allah ,kita pasti boleh dapat apa yang kita nak.SIAPA FIKIR BEGITU?Nak tunjuk hebat??Boleh.Tunggulah azab Allah yang maha pedih.

Ayuh,ubah persepsi ,tingkatkan iman di hati,jangan putus asa lagi

Tingkatkan iman dihati.
Semuanya telah diatur Tuhan dengan canttik sekali.
Tetapi,semuanya berbalik pada kita,samada mahu percaya atau tidak.
Beriman atau tidak.
Pilihlah mana satu.

Mari hitung diri.
Bermacam yang kita minta pada DIA,tapi adakah permintaan dan arahan DIA kita penuhi?
Adakah usaha dan pekerjaan kita selama ini kita sandarkan dengan tawakkal pada DIA?
Redhakah kita dengan takdir yang telah tertulis buat kita?
Pernahkah kita duduk dan berfikir hikmah disebalik semuanya?
Hitung semula.
Hubungan kita denganNYA.Tawakkal kita padaNYA.Iman kita terhadap kekuasaanNYA.
Perbaiki hubungan denganNya.Pasti tiada lagi resah menggugah jiwa.


Saya pasti,ramai yang menghafal lirik lagu Maher Zain ini.[Insya Allah]

"Don't despair,and never loose hope,cause Allah is always by your side."


Jangan putus asa,dan jangan putus harapan.
Kerana Allah sentiasa disisi.

Oleh itu,
terus bersyukur.
Terus usaha.
Terus tawakal pada Nya.

Kekecewaan itu pasti terubat.Pasti tiada lagi perkataan putus asa akan wujud dalam kamus hidup.
Kegagalan dunia bukan bererti gagal di akhirat.Berjaya di dunia,tak bermakna pasti berjaya akhirat.
Senyum menghadapi ujian.Tanda kuat dan redha.
Renung hikmah disebalik anugerah.
Pasti tersirat berjuta permata hikmah yang menanti untuk kita kutip.

Bajai iman dihati agar kukuh mengimani kuasa Ilahi.
Janji Allah itu pasti.
Berhenti putus asa,usah kecewa.
Pasti ada pesanan dari Yang Maha Esa untuk kita fikirkan hikmahnya.

Thursday, June 2, 2011

.: penat... :.

.Bismillahirrahmanirrahim.


Aku juga manusia,
yang punya jiwa,
punya rasa,
yang terkadang tak terluah dengan kata.

Penat,
lelah,
hanya itu yang terluah tika ini.

i just someone to hug me.
saya penat.
saya lemah.
tolonglah hadir.
kuatkan saya.

Kuatkan aku ya Allah...
kerana kekuatan itu datang dari Engkau Tuhanku...

Wednesday, June 1, 2011

.: Syukurkah kita? :.

Alhamdulillah,syukur atas nikmat yang tak terhingga kepada Allah,yang padaNya nyawaku.
Selawat dan salam buat penutup segala anbiya',Kekasih Allah,Muhammad SAW,yang telah berkorban nyawa demi menyebar syiar Islam yang hari ini dinikmati oleh diriku dan semua umat Islam yang lain.

Sudah lama jemari ini tidak menari mencoretkan sesuatu.Berdiam diri menanti datangnya idea untuk menulis itu bukanlah jalan terbaik.Jadi,saya perlu memaksa diri ini menuliskan sesuatu agar diri ini sedar,persediaan demi persediaan perlu dilakukan,untuk terjun menghadap masyarakat nanti.Dan ini adalah salah satu bentuk persediaan yang mampu saya buat.Kerana saya perlu bersyukur,Allah masih beri saya peluang untuk menyumbang sesuatu pada agama yang indah ini.

Tentang syukur.

Alhamdulillah,Allah masih lagi beri peluang pada saya,untuk terus bernafas,menikmati hidup yang serba indah ini.Boleh berlari,berjalan,bercakap,makan,minum,melihat,mendengar,menyentuh,dan seribu macam lagi nikmat Allah yang tak terhitung banyaknya.Cuba lihat sekeliling,Ada yang buta matanya,kudung kaki atau tangannya,sakit tubuh badan,tidak boleh makan itu dan ini,ditebuk pula tiub di leher,dan segala macam lagi.

Tidakkah kita bersyukur??

surah Ibarhim:7

"...jika kamu bersyukur,akan Aku tambahkan lagi nikmat,dan jika kamu kufur (nikmat),sesungguhnya azabKu amatlah pedih."

Ayat ini,sangat popular.

Bersyukurlah,akan ditambahkan lagi nikmat itu.
Tapi bersedialah untuk menanggung azab yang tidak terperi sakitnya,andai kufur nikmat.

Kalau nak bercerita tentang kisah-kisah syukur ini,pasti ramai yang boleh bercerita pelbagai kisah.Tidak kira yang diambil dari al-Quran ,dari kitab-kitab lama,kisah realiti kehidupan, hingga ke kisah yang difilemkan dan ditonton di kaca televisyen.Terlalu banyak kisah-kisah tentang syukur ini.Paling-aling tak tahu pun,boleh google.Sudah pasti akan berjumpa dengan kisah tentang syukur.

Walaupun kita tahu banyak kisah yang berkait syukur ini,adakah kita ambil pengajaran dari kisah tersebut?

Kita sedih tengok orang tiada tempat tinggal,tapi bersyukurkah kita dengan nikmat tempat tinggal yang kita ada,meskipun kecil?

Berderai airmata bila melihat anak-anak kecil kelaparan,tapi kita boleh membazir ketika makan.Adakah itu tanda kita syukur?

Ada insan tidak boleh melihat,berjalan berpandu tongkat.Kita hanya melihat tanpa rasa peduli dan simpati untuk menghulur tangan membantu.Syukurkah itu?

Menifestasi syukur.

Bagaimana cara kita meluah rasa syukur?

Cukupkah sekadar mengucap Alhamdulillah?

Atau dengan tidak membazir?

Syukur itu bukan sekadar di lidah,tapi di hati dan dalam perbuatan.

Bersyukur terhadap nikmat Allah artinya meletakkan pemberian Allah sesuai dengan empat syarat:
1. Sesuai dengan fungsi
2. Sesuai lokasi
3. Sesuai situasi
4. Secara optimum

Syukur bila diberi tangan yang boleh diguna untuk menulis,memegang dan mengambil barang.Bukan diguna untuk mencuri.Sesuai dengan fungsi tangan itu sendiri.

Bila melihat alam yang cantik,bersih dan nyaman,jangan gatal tangan untuk mencemarkan keindahan alam.Itu cara bersyukur sesuai dengan lokasi.

Syukurlah nikmat mengikut situasi.Bila diberi tubuh badan yang cantik,lindung kecantikan itu bila berada dikhalayak.

Yang paling penting,menifestasikan syukur itu dengan sesungguh dan se hebat mungkin.Seoptimumnya.Bukan setakat mengucap hamdalah,tapi juga mengguna nikmat dengan sebaiknya.

Tunjukkan rasa syukur kita,dengan ucapan hamdalah buat Yang Memberi Rezeki.Uruskan nikmat yang diberi dengan sebaiknya.Gunakan nikmat yang dikurnia dengan sebaiknya.Kelak akan ditanya nikmat yang diberi diguna kemana.

Rezeki yang berlebihan,jangan disorok.Ingat,janji Allah itu benar.Tunjukkan bahawa kita bersyukur dengan nikmat yang berlebihan itu dengan bersedekah.Memberi pada yang perlu.Pasti akan digandakan balasannya.

Bersyukurlah kita boleh membaca sekarang.Ada lagi saudara seagama kita yang buta huruf.Bersyukur kita dikurnia nikmat hidayah.Ada yang masih jahil,meraba-raba mencari panduan hidup.Bersyukurlah dengan cara sama-sama membantu insan-insan ini menuju cahaya Nya.

Menifestasikan syukur kita padaNYA.
Semoga Allah redha pada kita semua.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...